Apakah Gelombang Ketiga Akan Terjadi meski Tren Kasus Covid-19 Turun?

Apakah Gelombang Ketiga Akan Terjadi meski Tren Kasus Covid-19 Turun? – Kasus Covid-19 diprediksi akan naik setelah libur Natal dan Tahun Baru (Nataru). Gelombang ketiga diprediksi akan terjadi pada Desember tahun ini. Akan tetapi, tren kasus Covid-19 menurun hingga kini. Bahkan, pada September lalu, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan kasus konfirmasi Covid-19 menurun hingga 93,9 persen.

Apakah gelombang ketiga masih berpotensi akan terjadi meski tren kasus turun? Menurut Epidemiolog Universitas Griffith Australia, Dicky Budiman, kemungkinan adanya gelombang ketiga masih ada. “Selama ada populasi yang rawan di masyarakat apalagi jumlahnya signifikan, ada 40 persen yang rawan, itu adalah potensi yang sangat memadai untuk terjadi lonjakan kasus baru,” kata Dicky. Dia mencontohkan, Singapura yang memiliki populasi masyarakat yang sudah divaksinasi lengkap cukup tinggi pun masih bisa mengalami lonjakan kasus atau gelombang ketiga.

Contoh lainnya, kata Dicky, Eropa yang saat ini menjadi episentrum pandemi dunia. Setengah dari total kasus infeksi dan kematian di dunia terjadi di Eropa. Padahal, lanjut Dicky, Eropa adalah salah satu kawasan yang memiliki kemampuan deteksi, testing, dan tracing yang paling bagus dibanding kawasan lain. “Sehingga apa yang terjadi di Eropa bisa terjadi di Indonesia,” kata Dicky mengingatkan. Dia mengimbau agar Indonesia belajar dari gelombang-gelombang sebelumnya. Selama ini, menurut Dicky, Indonesia selalu tertinggal.

Saat kasus sudah sangat tinggi atau kondisi kritis baru bergerak untuk mengatasinya. Sementara, gelombang-gelombang kecil tidak terdeteksi. Perlu diingat bahwa kebanyakan kasus adalah tanpa gejala. “Banyak gelombang kita yang miss (terlewat). Testing, tracing belum baik,” kata dia. Lebih lanjut, Dicky menjelaskan faktor-faktor penyebab gelombang pandemi, yakni: Adanya kelompok masyarakat rawan terinfeksi Potensi penurunan antibodi Lemahnya 2T Abainya 5M Perubahan karakter virus. “Kita ini masih di level penularan komunitas, jadi harus hati-hati,” kata Dicky.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *